Kuasailah Dunia tapi Jangan Mencintai Dunia

“MENCINTAI dunia saja akan menyebabkan orang tak bisa hidup zuhud, dan akan membuat mereka jauh dari semua tuntunan agama, apalagi bila sampai menguasai dunia. Bukankah negara-negara besar yang merasa sudah menguasai dunia, lalu jadi sewenang-wenang?” kata seorang murid Abu Qubaisy mengomentari ucapan mahaguru yang sebetulnya belum selesai itu.

Ketika menyampaikan kata pengantar pembuka majelis taklimnya sore itu beliau memang menganjurkan para muridnya belajar menguasai dunia. Namun sebelum usai beliau berbicara, salah seorang muridnya tidak tahan untuk memberikan komentar.

Mendengar ucapan murid yang satu itu Abu Qubaisy tersenyum, sementara beberapa murid yang lain merasa terganggu oleh komentar yang keluar terlalu dini.

“Sebelum menjawab langsung komentar teman kalian itu, marilah kita segarkan ingatan pada kiprah hidup dan kepemimpinan Khalifah Umar ibnu Khatab,” ujar sang mahaguru masih dengan senyum yang mengembang. Sementara murid-muridnya, baik yang tadi bertanya maupun yang hanya mendengarkan saja, kini jadi sama-sama bertanya-tanya.

“Pada zamannya, hampir dua per tiga dunia berada di bawah kekuasaan Khalifah Umar. Namun beliau tetap hidup sesederhana ketika masih belum menjadi khalifah. Jauh lebih sederhana dibandingkan ketika beliau belum menjadi muslim. Bahkan ketika tahu ada rakyatnya yang memasak batu karena tak punya gandum, tengah malam beliau memanggul sendiri sekarung gandum dari gudang kekhalifahan ke rumah si papa tersebut. Itu artinya Umar menguasai dunia, tetapi tidak mencintai dunia. Doa beliau yang terkenal berbunyi “YA ALLAH, JADIKANLAH DUNIA INI BERADA DI BAWAH KEKUASAAN TANGANKU, TAPI JANGAN BIARKAN DUNIA BERSEMAYAM DI DALAM KALBUKU.” Karena cinta dunia, seperti dikatakan teman kalian tadi, buruk akibatnya.

Yang terlihat sekarang orang-orang mencintai dunia, bukan sekedar menguasainya. Sehingga sebelum atau sesudah dia merasa menguasai dunia, dunialah yang lebih dulu menguasainya,” kata Abu Qubaisy mengakhiri tuturnya karena adzan Maghrib telah dikumandangkan orang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: